Sejak kapan Stone Age Records mulai terbentuk?

Yah terbentuknya itu kira 1 tahun setelah saya jadian lah. Sekitar 2010 terhitung dengan postingan pertama dari band saya yang bernama StoneAgeRock. Ya gara-gara StoneAgeRock udah gak aktif bete juga ane gan. Hidup rasanya hampa bener kagak ngapa-ngapain. Yowislah waktu itu gara2 kebiasaan tiap malem minggu juga saya sering ngecek katalog-katalog Yes No Wave. kesambetlah saya oleh arwah Creative Commons License! Gitulah ceritanya. Ok NEXT!

Kenapa hanya genre punk/berbau punk yg dirilis di Stone Age Records?


Sebenernya sih gini yak… Saya sih alasannya milih punk karena emang udah dari SMP doyannya musik punk. Pertama tau musik-musik non-mainstream-pun dari band-band punk. Jadi saya kepikiran aja gitu kalo udah 6 taun lebih kenapa gak berbuat sesuatu untuk subkultur punk. Biarin aja orang mau ngomong apa, yang penting saya ada kontribusinya walaupun terasa sedikit bahkan terasa tidak ada hahaha… Intinya itu sih mau berkontribusi aja. Dan juga kan di dunia netlabel ini kan (maaf bukannya mau menyindir satu genre atau kelompok) masih didominasi oleh netlabel-netlabel yang memfokuskan diri untuk musik-musik seperti elektronik, ya kenapa enggak kita memulai sesuatu yang istilahnya dibilang minoritas. Bisa aje yekan dunia netlabel ini menjadi “Shape of Punk To Come” #Ngarep

Suka dukanya punya netlabel apa?

yah suka duka mah kalo ditanya mah paling kalo suka mah salah satunya kadang liat listenernya bule di last fm salah satu roster kita , terus ada yang ngirim email dan minta interview buat zine doi juga salah satunya. Dukanya ya paling kalau kita viewernya sepi itu doang sih ahahaha…

Pernah dikirimi demo submission yg “aneh” gak di Stone Age Records?

Wah kalo nerima submission aneh mah jangan tanya Masbro! Paling aneh mah waktu itu pernah ada yang ngirim submission dari band-band cafe gitu. Buseng dah! Intinya mah fun-fun aja sih punya netlabel mah. Bukan perkara kita nyari eksis ato gimana gitu tapi seneng aja waktu kita bisa merilis band seseorang terus kenalan sama doi jadi tau ini tau itu. Yah itu sih palingan… Soalnya perkara merilis bukan hanya dapet materi lalu rilis tapi di sana nantinya akan terbangun koneksi kuat dalam satu scene …

Apa sih arti free culture bagi Stone Age Records?

Kalo menurut saya sih free culture tuh merupakan budaya bebas yang dimana setiap individu-individu yang ada di muka bumi ini dapat menikmati kebudayaan tersebut tanpa harus dihalangin oleh kepentingan materialis #MulaiSotoy hahaha… Dan yang harus diketahui juga kalau free culture ini sebenernya bukan kayak disediakan-dipakai-end tapi free culture itu merupakan sebuah kebudayaan yang dimana setiap orang dapat menggunakan kebudayaan tersebut lalu juga dapat me-recycle kebudayaan tersebut. Entah itu mau dimodifikasi, diambil salah satu bagiannya, dan lain sebagainya sehingga dapat menghasilkan kebudayaan yang baru. Tentunya menurut kami hal ini sangatlah berkaitan dengan esensi dan etos kerja subkultur punk. Seperti kita ketahui kan subkultur ini menentang adanya paham matrealis NAH oleh karena itu Free Culture ini bisa dikatakan sebuah konduktor lah bagi subkultur punk. Jadi Free Culture dan Punk Why Not! #Woelah

Adakah rilisan Stone Age Records yang paling berkesan/membanggakan?

Kalo membanggakan ada lah pastinya… Salah satunya sih kalo saya sih rilisan diskografinya To Die kemaren. Walaupun rada sedeng juga sih kalau dipikir-pikir karena waktu itu Menus (Vokalis To Die) mengirimi saya materi untuk dirilis sebanyak 1,5 giga! Buset deh itu asli perjuangan banget ngeuploadnya! Dan lucunya waktu saya diinterview di podcast luar ada juga bule yang nanyain tentang rilisan-rilisan To Die itu. Yah walaupun tidak segimana hasilnya tapi seenggaknya ada orang yang memperhatikanlah. Itu udah sesuatu kok buat aku #SyahriniAbis.

Kalo rilisan yang mengecewakan/disesalkan/kurang puas?

Kalo untuk rilisan buruk atau mengecewakan saya sih merasa semuanya sih tidak mengecewakan soalnya tiap rilisan sih ada ceritanya masing-masing. Contohnya aja dulu saya pernah rilis single band pop punk synth gitu. Ya ente  taulah seperti apa itu wujudnya, dan sekarang mereka ternyata udah jadi band pop punk yang banyak meraih endorsment clothing lokal dan punya fanbase yang lumayan dan malah sampe punya signatur lambang tangan tersendiri hahahaha…

Seberapa jauh scene punk Indonesia mengetahui tentang netlabel & Stone Age Records?

Wah kalo sampai segimana scene punk mengenal netlabel ini saya sih jujur belum tau soalnya belom pernah survey juga masbro… Kalo pendapat saya sih scene punk saat ini sih di Indonesia udah mulai maju tapi masih harus belajar dari scene luar negeri. Maksud saya dalam hal ini bukan berarti harus niru scene luar negeri yah, tapi maksudnya tuh lebih ke ngambil sisi positifnya seperti dari masalah venue salah satu contohnya. Mungkin di kita itu belum ada venue yang istilahnya mengakomodasi secara berkala untuk komunitas seperti ini. Juga di kita itu masalah lainnya itu harga venue yang terbilang cukup mahal dan kurang bisa dinegosiasikan (entah itu harga ataupun sistemnya). Ya selebihnya kalau masalah musisi mungkin ke depannya penerawangan sok tau saya sih bakal berkembang hahaha… Secara teknologi bernama bandwidth sekarang sudah bisa didapatkan dimana-mana gitu…

Oke.. thank you atas kerjasamanya. Goodluck for Stone Age Records.

Yo! Mesame masbro…

oleh Alvin Bahar Psychomedusa